Ngarai Nabak Sedayu, The Lost World of Purworejo

,sedayu1Ngarai Nabak Sedayu, aliran sungai dengan puluhan bongkahan batu-batu raksasa yang berada di lembah sempit  diapit bukit-bukit curam mengingatkan kita pada  ilustrasi pulau-pulau terpencil diselimuti kabut tebal pada film The Lose World. Kesamaan keduanya adalah menggambarkan suatu wilayah yang belum terambah dan tercampuri banyak tangan manusia. Asri, alami dan liar.

Ngarai Nabak Sedayu terletak di ujung perbatasan Desa Sedayu Kecamatan Loano dengan Desa Benowo Kecamatan Bener, mempunyai potensi yang sangat besar untuk dikembangkan jadi destinasi wisata alternatif bagi masyarakat Purworejo dan sekitarnya. Ngarai Nabak Sedayu memungkinkan untuk dijadikan obyek wisata yang komplet dengan dukungan keunikan alam berupa air terjun bertingkat ( curug Nabak setinggi 60m, Curug Sebrangan 7m, dan Curug Lanceng Putih 25m ). Bongkahan batu-batu raksasa yang tersebar tidak beraturan di sepanjang ngarai dan aliran sungai Jebol membentuk goa-goa alami yang asri, yang sebagian diantaranya dapat dijangkau dengan jalan kaki menanjak, sebagian harus turun vertikal yang menjadi sarang ribuan kelelewar      ( goa Lowo ) dan sebagian diantaranya belum terjamah ( Goa Lanceng Putih ).

Air  dingin yang jernih gemericik mengalir menyusuri celah-celah batu, beberapa bagian membentuk embung alami yang dipenuhi ikan-ikan yang nampak jelas terlihat. Dipinggiran sepanjang sungai dibalut pepohonan rimbun, semak dan rotan. Sesekali masih terlihat kera liar bergelantungan, landak, biawak dan babi hutan, menjadi bukti bahwa wilayah ini belum banyak tercemari tangan manusia.

Naik sedikit keatas, terbentang dinding kokoh maha karya Tuhan, tebing-tebing batu yang curam bahkan tegak sampai puncaknya berujud watu tumpang. Yang dapat di poles jadi surganya para pecinta olah raga panjat tebing. Ada banyak lokasi dan pilihan, dari tebing yang hanya setinggi 10 m sampai dengan yang ekstrim setinggi 40 m, bahkan tebing yang dikombinasi dengan derasnya air terjun Curug Nabak setinggi 60m.

Di bawah air terjun Curug Nabak terhampar daratan yang cukup luas yang dapat dipoles menjadi lokasi bumi perkemahan ( camping ground ), area outbond, wahana flying fox dan tentu saja trek wana wisata yang melintasi hutan rakyat yang telah dikelola dengan baik oleh LMDH, hutan pinus dan hutan tegakan kemitraan Perhutani dengan masyarakat disekitar hutan.

Ngarai Nabak dapat ditempuh perjalanan dari Kota Purworejo sampai Sedayu Loano sejauh 23 km. Untuk saat ini kendaraan roda 4 maksimal hanya dapat mencapai dusun Lor Kali atau Dusun Nambangan, selanjutnya perjalanan ditempuh jalan kaki atau dengan sepeda motor sejauh 1 km sampai pintu Ngarai. 400m perjalanan terakhir ke Curug Nabak harus ditempuh dengan jalan kaki menyusuri jalur pendakian dipinggir tebing, dibawah rimbunya pepohonan, dengan variasi tanjakan biasa sampai dengan tanjankan ekstrim sepanjang 100m.

Dari lokasi Curug Nabak dapat dilihat hamparan alam yang sangat luas ke arah bawah, pucuk-pucuk pepohonan, pemukiman pedusunan yang terlihat kecil, bahkan secara horisontal terlihat puncak Gunung Wangi Kaligesing, sehingga sangat mungkin Curug Nabag dapat terlihat juga dari puncak Gunung Wangi.

Melihat lokasinya yang begitu tersembunyi maka sangat mungkin lokasi ini menjadi salah satu tempat bersembunyi dan tempat mengatur strategi Pangeran Diponegoro dan anak buahnya pada masa Perang Diponegoro, apalagi di dekat wilayah ini ada dua makam pengikutnya yaitu Pangeran Benowo dan Pangeran Dradjat. Sehingga dapat menjadikan kawasan ini sebagai lokasi wisata sejarah. Berdasar beberapa kesaksian, Pangeran Drajdat sebagai pengikut Pangeran Benowo, adalah ipar Raden Cakra Nagoro, Bupati Purworejo yang pertama, merupakan generasi terakhir kerajaan Mataram. Sementara Pangeran Benowo dapat ditemukan makamnya di Desa Benowo Kecamatan Bener.

Selain potensi alam tersebut, potensi budaya masyarakat juga sangat mendukung dengan adanya kesenian tradisional lokal Kuda lumping dan Hadrah/terbangan, potensi ekonomi dengan ditetapkannya sebagai Desa Kambing Jawa Randu oleh Gubernur Jawa Tengah, sentra wilayah penghasil tanaman bio farmaka, cengkih dan durian.

Yang paling diharapkan oleh Warga Desa Sedayu adalah pembangunan jalan menuju lokasi Ngarai Nabak dan pembangunan sarana dan prasarana pendukung pengembangan wisata Ngarai Nabak.

Berikut adalah beberapa cuplikan dokumentasi foto lokasi Ngarai Nabak :

sedayyu2Curug Sabrangan

sedayyu3Curug Lanceng Putih

sedayu5Dinding batu yang dapat dijadikan area panjat tebing

sedayu6Goa Lowo